Laugh

Rabu, 12 Februari 2014 pkl. 23.22

Lu suka ngelawak? Ato minimal pasti lu punya temen yang suka ngelawak, hehehe. Gue yakin lu juga udah pada tau nih buat para cowo, ternyata cowo humoris itu disukain sama banyak cewe loh. Inget ya, humoris. Bukan garing ato jayus. Karena dengan ketawa, hari-hari bakal terasa lebih indah, katanya cewe kaya gitu. So, ada apa gerangan si aul nulis tentang ketawa, which is nulis tentang ginian agak-agak ngga berbobot emang, hehehe. Tapi gue coba nulis dari sisi yang lain. Tulisan ini berdasarkan gue dan pengalaman gue.

Gue baru aja ketawa bareng sama orang. So what? Gue ga akan jelasin orangnya siapa ato apa yang bisa bikin gue sama dia ketawa. Cuman intinya gue abis ketawa. Ga penting ya si aul cerita gini? Hahaha.

Rasanya semua sepakat kalo ketawa bisa bikin kita lebih tenang, lebih tentram, walopun pada saat yang sama kita punya masalah yang pelik bin rudet bin ngeselin. Well everyone has a problem. Dan ketawa diyakini sebagai salah satu obat stress ya, inget obat stress, bukan obat buat ngilangin masalah. Gue jamin elu ketawa selepas apapun masalah lu ga akan pernah beres. Selain itu, percaya ga kalo ketawa itu bukan cuman buat orang yang ketawa aja, tapi juga penting banget buat orang lain yang ngeliat kita ketawa. Terutama buat gue. Gue adalah orang yang ketagihan ngeliat orang ketawa, suwer. Aneh ya? Yaa itu lah gue. Gue ngerasa semangat lagi, seger lagi, excited lagi tiap kali gue ngeliat ngedenger orang ketawa. Contoh, pada suatu hari gue ngeliat sekumpulan pemulung di suatu tempat dan mereka lagi ketawa bareng. Seketika gue mikir, ga butuh ganteng ato cantik, ga butuh kaya, ga butuh apa-apa untuk bisa bahagia. Dan gue sebagai orang yang ngeliat momen itu, sadar, gue terlalu lebe ngadepin hidup. Terlalu dibuat susah, merasa paling oke dan sombong kalo hidup kita itu susah. Ternyata, di sekitar kita banyak orang yang senyum dan tertawa tanpa punya apa-apa.

Balik lagi ke gue sebagai orang yang addict sama ketawa orang. Kenapa gue bisa addict, gue belajar dari cerita tadi. Esensi hidup kita di dunia adalah kita bahagia. Rejeki orang beda-beda. Ada yang kaya, ada yang miskin. Ada yang bisa ngeliat, ada yang buta. Ada yang punya banyak keturunan, ada yang ga bisa punya keturunan. Ada yang bisa nikah, ada yang ga bisa nikah. Kalo bahagia itu didasari dengan status kita di dunia, betapa ngga adil Tuhan sama kita. Kalo bahagia dimiliki oleh sebagian orang dengan rejeki yang cukup, betapa ngga adil Tuhan sama kita. Dan Tuhan berkehendak bahwa bahagia ngga ada hubungannya sama itu semua. Bahagia itu urusan hati, bukan keadaan.

Maka dari itu, gue pribadi pengen bisa ngeliat orang ketawa karena gue, titik. Gue tau gue ga jago ngelucu, gue tau keinginan gue konyol. Gppa, gue lakuin apa yang bikin gue seneng, yaitu ngeliat orang lain ketawa, ngeliat orang lain bahagia. Sadar ga sadar itu ngubah karakter gue, dari yang dulu keras dan sekarang jadi kaya gini. Gppa, ada yang harus gue bayar buat ngeliat orang lain ketawa dan bahagia, dan yang harus gue bayar adalah karakter gue sendiri. Nope, no problem, itu ga jadi masalah. Simpulannya, gue mau ngelakuin apapun semampu gue buat liat orang ketawa dan bahagia, dan ketika gue bisa ngeliat atau ngedenger tawaan orang, lu ga tau betapa bahagianya gue.

So let’s keep laughing and enjoy..🙂

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Aware

Rabu, 12 Februari 2014 pkl. 00.57

                Siapa yang ga punya masalah? Ada ga? Yaa kali ada, hahaha. Oke lu bijak dengan mengatakan masalah adalah kesempatan/peluang kita bla bla bla, tapi lu tetep punya masalah kan. Apa sih masalah lu?

                Gue yakin masalah gue dan masalah lu itu mungkin sama. Mungkin diantara pelajar yang mau ujian masuk punya masalah yang sama, yaitu tegang dan ngerasa ngga pede. Ato mungkin orang tua yang punya anak balita juga punya masalah yang sama, yaitu susah ngatur waktu antara kerjaan dan waktu buat keluarga. Well, setiap orang punya masalah. Di tulisan gue kali ini ngga akan ngebahasan tentang masalah itu sendiri, cuman gue kali ini pengen ngobrol tentang awareness kita bahwa ngga cuman kita sendiri yang punya masalah.

                Ada yang suka curhat? Sadar ga sih rata-rata tujuan kita curhat itu bukan minta solusi? Kita ga minta solusi, karena kita udah punya dan udah sadar solusi apa yang paling tepat buat masalah kita. Karena yang ngejalanin masalah itu kita, udah pasti yang ngerti dan paham solusinya itu kita sendiri. Kita curhat buat di dengerin dan dikuatin sama temen kita. Kita bakal lega banget kalo temen yang kita curhatin ngomong gini, “tenang ada gue, lu pasti bisa ngelewatin ini, semangat ya”. Done. Seketika kita ngerasa aman, kita ngerasa lebih berani, lebih siap, lebih tegar buat ngehadepin masalah kita.

                Tapi ketika kita sedang curhat, pernah mikir ga sih kalo ternyata temen yang kita curhatin itu punya masalah yang persis sama kaya kita. Waaw. Ketika lu curhat kalo lu sedang tegang mau ujian, bisa jadi temen yang lu curhatin juga lagi tegang-tegangnya ngadepin ujian. Ketika lu curhat lug a punya uang, bisa jadi temen yang lu curhatin lagi kesusahan juga. Ato yang lebih riil lagi, ketika lu curhat kalo lu baru diputusin, bisa jadi temen lu itu baru diputusin juga. Lalu kenapa kita begitu egois dan sombong dengan masalah yang kita punya?

                Jawabannya silakan pikirin sendiri, gue yakin kita semua punya suatu alasan kenapa kita curhat sama temen kita. Menurut gue ngga salahnya kalo kita nanya dulu walopun sekedar basa basi daann pas kita curhat jangan lebe, seriusan. Jangan lebe, jangan berlebihan. Jangan bilang, “kayanya gue manusia paling sial bla bla bla”, bisa jadi temen lu punya masalah yang sama dan mungkin dia bakal mikir, ”lu lebe amat sih, gue aja punya masalah kaya lu biasa aja”. Biasanya jadi aneh bin awkward bin ngga enak ga sih kedepannya.

Jadi gampangnya, pertama, jangan curhat kalo ngga perlu-perlu amat. Yukk kita jadi orang yang lebih kuat dan dependable. Kedua, kalo mau curhat tanya dulu boleh ngga curhat. Jangan deh kita maen serobot aja pas mau curhat dengan emot :(( yang ngga ada abisnya, tunggu dia bilang iya, baru curhat. Ketiga, dan paling penting menurut gue, jangan lebe. Curhat sewajarnya. Inget mungkin temen yang lu curhatin punya masalah yang sama ato mungkin lebih besar daripada masalah lu. Jangan lebe. Terakhir, selalu bilang dan ngeyakinin kalo lu bakal dengerin curhatan dia segimana dia ngedengerin curhatan lu.

So let’s share our time and enjoy..🙂

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Rejection

Selasa, 11 Februari 2014 pkl. 00.08

                Kalo gue bilang hidup ini adalah pilihan, gue rasa semua setuju ya. Ato ada yang ngga setuju? Well, setuju aja yah, hahaha. Oke kita sepakat kalo hidup adalah sebuah pilihan dan kita dituntut untuk milih salah satu dari pilihan tersebut. Gue rasa ngga perlu lagi ngebahas yang mana sih yang harus kita pilih. Tapi di tulisan gue kali ini kita coba buat ngeliat lebih jauh beberapa langkah dari pilihan yang kita buat.

                Tulisan ini gue awali dengan satu cerita familiar, terutama buat elu yang sering diputusin sama pacar lu. Gue tanya, apa sih kalimat yang diucapin pacar lu ketika dia mutusin elu? “sori, aku ngga bisa sayang kamu lagi kaya dulu”,ato “sori,kamu terlalu baik buat aku”, ato “sori,aku ngerasa aku ngga pantes buat kamu”, daaann kalimat-kalimat sakti lainnya. Pertnyaannya, apa kalimat itu bener adanya? Apa bener pacar lu itu ngerasa ngga pantes sama lu? Hmm? Kenyataannya, sebulan kemudian lu ngeliat pacar lu jalan sama orang lain dan seketika itu lu bilang, “ngerasa ngga pantes? Bilang aja udah ngga mau lagi sama gue”. Bener ga?

                Sekarang kita bakal ngobrol tentang kita terhadap pilihan yang kita tolak. Sadar ga sih kalo selama ini kita terlalu egois sama pilihan kita. Terlalu terlalu sombong udah ngelewatin masa-masa semedi nyari petuah dan wangsit supaya bisa mutusin mau milih yang mana. Kalo udah dipilih, terus? Kalo kita udah milih sesuatu, ya udah jalanin dengan pilihan itu. Pertanyaan, gimana dengan pilihan lain yang udah kita tolak?

                Pernah ga kita mikirin gimana keadaan pilihan yang kita tolak kedepannya. Bukan cuman 1-2 hari, tapi 1-2 tahun kedepan. Contoh yang paling nyata, milih pasangan. Karena gue cowo, jadi contohnya gue sendiri aja deh. Oke,ceritanya ada dua cewe yang ngedeketin gue (which is gue rasa ini ga mungkin, hahaha) dan kondisnya gue harus milih si A ato B. ketika gue milih si A dan gue jalanin hidup gue bareng si A, kebanyakan dari kita ngga pernah mikirin keadaan si B. Buat apa, mending kita fokus sama pilihan kita sekarang. Ini bukan masalah fokus guys, ini masalah manner kita, ini masalah etika kita terhadap pilihan yang kita tolak.

                Terus gimana dong? Sederhana, hargai setiap pilihan yang kita punya. Hargai pilihan yang kita pilih dengan optimal dengan pilihan itu dan hargai pilihan yang kita tolak dengan berlaku sopan dengan pilihan itu. Buat cowo, khususnya buat cewe. Dalem hal pasangan, ketika kita mau nolak, yuk kita pikirin keadaan dia 1-2 tahun kedepan kaya gimana. Jangan sampe mereka ngomong ke kita, “pertimbangan lain? Bilang aja lu pengen sama dia”. Ngga enak kan? So pikirin mateng-mateng kalimat dan sikap kita, jangan sampe kita nyakitin, menyinggung, dan ngegantungin pilihan yang kita tolak. Yuk lebih dewasa dalam bersikap, karena anak kecil namanya kalo ngga mau bertangung jawab atas lisan dan perbuatan dia.

So let’s reject with manner and enjoy..🙂

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Drama

Senin, 10 Februari 2014 pkl 23.46

                Siapa yang suka nonton drama? Asia atau barat? Ato mungkin drama (sinetron) Indonesia? Gue yakin dari anak-anak sampe orang tua suka sama yang namanya drama. Kenapa? Karena drama itu menarik, bikin gregetan. Ngga kaya hidup kita sekarang ini yang tawar, basi, dan biasa aja.

                Gue sendiri adalah tipe penonton drama yang typical, dimana happy ending itu wajib hukumnya, hahaha. Btw, kenapa tulisan gue kali ini ngomongin soal drama ya? Karena semakin gue nonton drama, semakin gue sadar bahwa hidup gue sama sekali ngga menarik. Ada di antara lu yang ngerasa hidupnya menarik kaya di drama-drama?

                Kita manusia cenderung bermain aman dengan apa yang kita punya, termasuk alur cerita hidup kita sendiri. Kita ngga mau neko-neko, kita ngga mau anti-mainstream. Kita semua punya motto “muda foya-foya, tua kaya raya, mati masuk surga”. Oke, gue tanya deh, bayangin ada drama dengan garis besar alurnya kaya motto tadi. Garing abis kan? Gue yakin banget drama yang alur ceritanya lurus ngga ada hambatan itu ngga bakal bikin kita greget. Gue tanya sekali lagi, kira-kira kalo hidup kita dijadiin sebuah drama, menarik ngga yah?

                Tulisan gue kali ini ngga akan mengakomodasi jawaban, “ya hidup gue menarik banget kalo dijadiin drama!!”, melainkan sebaliknya. Kita bakal ngobrol ada apa ya sama hidup gue yang ngga menarik dan membosankan ini? Kira-kira kenapa ya? Menurut gue, cara supaya hidup kita ini layak buat dijadiin drama itu cuman satu, yaitu konflik.

                Yapp konflik, siapa yang suka konflik? Siapa yang mau hidupnya punya konflik? Hmm, ngga mau? Kebanyakan dari kita selalu menghindari konflik, buat cari aman. Gue sangat-sangat berterimakasih sama orang yang pengen ngasi gue konflik. Why guys? Satu-satunya alasan kenapa hidup kita ngga menarik adalah karena kita ngga punya konflik. Terus apakah kita harus jadi rebut dimana-mana? Ngga.

                Tapi kita jangan jadi pecundang di kehidupan kita sendiri. Gue yakin siapapun orangnya pernah ngadapin suatu event yang cenderung bakal meres otak dan pikiran dia. Lalu apa yang dia lakuin? Kebanyakan sih kabur, puas-puasin apa yang dia udah punya saat ini. Gue ngga ngajak buat berperilaku brutal ato seenak perut, tapi sekali lagi ini hidup kita. Sungguh hidup kita bakal lebih menarik jadi drama apapun kalo kita jadi diri kita sendiri, ngga takut buat ngehadepin hidup. Karena sesungguhnya di dalem setiap konflik yang kita hadapi, ada kekuatan buat kita untuk ngejalanin hidup ini dengan lebih keren dan berguna.

                So let’s make the drama of our life and enjoy..🙂

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Change

Senin, 10 Februari 2014 pkl 23.24

                Hmm, gue yakin diantara lu yang baca tulisan gue kali ini adalah seseorang yang setia sama pasangannya, ato setia sama sesuatu yang lu pegang. Ga usah jauh-jauh, setiap orang punya preference masing-masing. Misalnya gue suka banget sama jus mangga, walopun gue minum jus yang lain dan harganya lebih mahal, tetep gue setia sama jus mangga. Lu mungkin setia sama suatu merek gadget, dan rasanya aneh banget ketika lu pake gadget dengan merek yang lain. Tapi sadar ngga sih, kalo kita terkadang dipaksa untuk ngerasa ngga nyaman oleh suatu keadaan?

                Sadar ato ngga, yaa kalo belom sadar gue sadarin sekarang, kita terus berubah guys. Kita ngga mau berubah tapi gimana dong? Silakan lu mau berubah ato ngga itu urusan lu, tapi yang pasti we’re changing now. Kalo kita ngga ngerasa ngubah diri kita, terus siapa yang ngubah diri kita? Cuman satu hal yang bisa ngubah diri kita, selain diri kita sendiri.

                Bisa tebak apa itu? Waktu? Bukan waktu. Gue yakin lu semua ngerasa waktu-lah yang ngubah kita. Menurut gue, waktu ngga akan bisa ngubah apapun dan siapapun. Oiya gue ngga ngobrolin tentang perubahan fisik ya, hehe, siapa tau lu belom nangkep. Yapp, gue ngga ngobrolin tentang perubuahan fisik, tapi ke kondisi hati kita, psikologis-nya kita. Balik lagi, kenapa menurut gue waktu bukan alasan kita berubah? Karena waktu adalah identitas kita saat ini, titik. Maksudnya apa? Maksudnya, waktu adalah sekedar penanda suatu kondisi. Waktu ngga akan bisa sampai kapanpun itu untuk ngubah manusia. Waktu adalah tetapan, yang arahnya selalu maju kedepan dan waktu ngga akan pernah bisa menang ataupun kalah dari kita. Makanya, menurut gue sangat bodoh kalo kita “kalah” sama waktu, karena sebenernya kita ngga akan pernah kalah sama waktu. Sekali lagi intinya adalah waktu ngga akan pernah bisa intervensi kita. Terus siapa dong selain kita?

                Satu-satunya hal yang bisa ngubah diri kita selain diri kita sendiri adalah orang lain. Pernah denger kata “teladan”, “contoh”,ato “patokan”. Tiga kata tadi yang punya makna yang hampir sama itu yang ngubah kita. Lu pengen jago nyanyi, lu tau siapa yang paling tepat lu jadiin contoh, dan sebagainya. Jadi, kita sebeernya diseret waktu ato diseret orang lain? Identitas pribadi kita direbut waktu ato direbut orang lain? Dan, sebenernya kita kalah sama siapa? Waktu ato orang lain? Gue setuju dengan quote musuh terbesar lu adalah diri lu sendiri, tapi realitasnya orang-orang di sekitar kita yang bakal maksa kita untuk berubah. Temen kita yang jadi juara akan maksa kita jadi pecundang, temen kita yang jadi ketua akan maksa kita jadi anggota, temen kita yang di atas akan maksa kita di bawah, dan sebagainya. Sekarang sadar? 100 temen kita pake gadget apple akan maksa kita pake gadget apple, 100 temen kita pake sepatu crocs akan maksa kita pake sepatu crocs.

                Sedih ya? Ternyata pribadi kita saat ini sedang diubah, dimodifikasi sedemikian rupa, di maen-maenin sama orang lain sesuai keinginan mereka. Hahaha, emang begitu keadaan kita sekarang. Kita yang mau ngubah, ato kita yang di ubah. Kita yang menang, ato kita yang kalah. Dan cara pertama untuk ngubah orang lain adalah dengan ngubah diri kita sendiri.

                So let’s make our own world and enjoy..🙂

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Young

Minggu, 27 Oktober 2013

Lu pasti pernah belajar tentang sumpah pemuda kan yah, di pelajaran sejarah pas SD dulu, ato mungkin lu baru googling akhir-akhir ini tentang sumpah pemuda. Satu sisi yang menggelitik dari momen sumpah pemuda adalah, momen ini dimanfaatkan oleh kaum tua untuk re-claim masa muda mereka. Yaa esensinya dapet sih, tapi ga usah menyangkal please, hehehe. Gue hargai wejangan-wejangan dari kaum tua buat kaum muda, but hey you’re not young anymore. Jadi mari kita tempatkan petuah-petuah ini dengan baik.

Satu fenomena dari yang namanya kejayaan pemuda itu selalu bergeser. Maksudnya apa, salah satu tokoh agama yang usianya masih muda sekitar 20tahun-an menaklukan dunia. Muda, jelas. Kita maju ke jaman sekarang, inget presiden amerika yang nyalonin diri dan menang di usia 40tahun-an dan orang seantero bumi nganggep ini adalah kebangkitan pemuda. Disini nih yang gue ga ngerti dan coba kita bahas bareng-bareng. Gue anggep prestasi mereka sensasional, tapi mereka ngelakuin dalam rentang usia yang lumayan tapi klaim masyarakat sama, kebangkitan pemuda. Kita ngga ngobrol kenapa orang usia 20tahun dibilang muda, kita ngobrol kenapa orang 40tahun (masih) dibilang muda.

Kalo lu peratiin ga cuman di amerika doang, di Indonesia tercinta ini juga terjadi hal serupa. Gue inget pas gue sma gue ikut seminar gitu dan kita dibagi 3 kelompok besar : sma, mahasiswa, dan pemuda. Dan ternyata emang konyol dan menggelitik. Anak sma yaa usia-nya 17tahun-an lah, mahasiswa usianya 20tahun-an, nahh pemuda?? 30tahun men, gila kata gue. Ini menyalahi ilmu kedokteran, lebih-lebih ini menyalahi takdir menurut gue. Jadi pandangan penduduk dunia sekarang ini adalah orang dengan usia 30tahun-an dianggep muda. Dan usia 20tahun-an dianggep anak bawang kali ya. Bagi gue dunia menutup kesempatan bagi para pemuda yang emang bener-bener masih muda. Ada yang tau kenapa?? Gue coba bahas sedikit deh.

Jahatnya dunia, ato jahatnya Indonesia, proses pendidikan kita terlalu lama,bertele-tele,dan menggerogoti usia kita, gue akui itu. Oke sekarang dunia punya frame bahwa orang bisa bekerja dengan penghasilan yang (lumayan) layak, di Indonesia sendiri harus punya gelar sarjana. Sepakat? Sepakat aja ya, hehehe. Keadaannya sekarang, umur berapa sih orang lulus sarjana? 22-23tahun-an mungkin. Kita ambil angka 23, dunia nganggep orang dengan usia 23ahun baru siap ngadepin dunia, gue ulang, dunia baru nganggep orang dengan usia 23tahun baru siap ngadepin dunia, bagi gue ini ga bener. Kita hargai proses pembelajaran yang berlangsung, so ga heran kalo pemuda di Indonesia itu adalah orang dengan usia 30tahun-an. Gila ga? Buat gue sih, gila, pake banget. Di usia 30 sel-sel tubuh ngga akan berkembang ato regenerasi lagi, penuaan itu terjadi sejak usia 30, semua sel tubuh. Kalo kalo usia 30 kita baru ngedapetin pengalaman-pengalaman baru, sumpah pengalaman itu ngga akan ngebentuk habit kita.

Ga lucu kalo ga ada solusi, apa ya solusinya? Dimulai dengan satu kalimat, persetan dengan tuntutan pendidikan. Sekolah ngga akan ngejamin, kampus ngga akan ngejamin, ngga ada proses pendidikan yang bakal ngejamin kita jadi manusia ato jadi pemuda yang lebih baik. Proses pendidikan yang ada cuman nawarin perluang, dan di dunia ini ngga ada hal yang pasti, ngga ada yang nilainya 1. Ada suatu kekuatan magis, overpower, kekuatan diatas kekuatan yang umat beragama menyebut bahwa itu adalah keagungan tuhan dan mereka percaya hanya tuhan yang memiliki nilai 1, sedangkan yang lain tidak. Umat yang berkiblat pada sciene bakal nganggep semua yang terjadi di dunia ini ngga ada yang pasti, kecuali sciene, maka mereka bakal nempatin sciene dengan nilai 1, yang lain ngga. Hidup ini adalah peluang, selalu ada peluang untuk gagal, dan selalu ada peluang untuk berhasil.

Berbuat sesuatu dari sekarang, buat karya dalam masa muda kita, jangan tunggu tua, karena menurut gue tua itu ngga enak. Lakuin sekarang, lakuin hal yang bermanfaat, buat diri kita sendiri dan buat orang yang kita cintai supaya orang yang benci sama kita bisa ngehargain keberadaan kita.

Let’s do it now and enjoy..🙂

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Courage

Kamis, 24 Oktober 2013

 

Karena gue beragama, ga heran kalo ajaran-ajaran agama adalah pedoman buat gue. Salah satu ajarannya yang coba gue tulis juga kali ini, yaitu, harta kita adalah apa yang kita kasih. Hahaha, coba kita ngobrol tentang duit dan keringet sekarang.

 

Sama dengan duit analoginya, bagi gue tuhan begitu baik karena udah nyiptain energi di dalam tubuh itu bisa di re-charge. Why, coba pernah lu pikirin ga setiap energi yang lu keluarin, itu buat apa sih. Buat yang baik kah, atau yang buruk kah, atau justru energi lu abis karena ga dipake apa-apa. Well silakan jawab masing-masing. Apa yang coba gue share kali ini sederhana, udah belom yah uang dan keringet kita itu digunain buat hal yang baik. Ini adalah hal yang sederhana dan kalo salah kita bisa ngulang ato memperbaiki. Maksudnya, kalo bahasan orang-orang bijak kelas kakap, sumber daya yang kita punya yang perlu kita peratiin banget itu waktu. Waktu ga bisa balik lagi, beda sama duit dan keringet, hehehe. Karena boro-boro gue dicap orang bijak, jadi gue ngobrol sesuai kapasitas gue aja. Tentang yang dapet di re-charge, yaitu duit dan tenaga.

 

Pertama, tenaga. Gue yakin kita semua pasti pernah keringetan, ada yang ga pernah? Tenaga kita pasti abis dan uniknya tenaga kita pasti balik lagi kalo kita istirahat, ya kan? Dengan hal ini berarti tenaga adalah sesuatu yang bisa kita gunain sesuka kita, bener ga? Iya dong, apalagi sih yang ga enak dari tenaga? Kita ga perlu bergerak, cukup tidur, which is kita semua suka tidur, hahaha. Jadi silakan pake tenaga kita sesuka hati, jangan takut cape, jangan takut buat ngga maksimal karena sumpah tenaga kita balik lagi. Dan kerennya lagi, semakin kita ngeluarin kapasitas maksimal tenaga kita, yang terjadi adalah kita bakal semakin punya tenaga. Bener kan, ketika elu selalu latih dan push your limit, yang ada lu punya tenaga yang makin banyak. So, jangan takut buat selalu maksimal ngegunain tenaga lu.

 

Oke itu yang pertama, yang kedua, duit. Mungkin diantara elu yang baca udah ada yang kerja, ngehasilin duit sendiri dan lain-lain. Susah ya nyari duit, hahaha. Ciri khasnya si duit ini kebalik sama si tenaga. Duit bisa abis ketika lu diem, dan cara nyarinya ya lu harus ngeluarin keringet. Kebalikan persis si tenaga kan. Nahh gimana caranya lu ngegunain duit ini dengan baik, nginget ga gampang buat nyari duit. Jawabannya adalah salah satu kata yang gue ga sreg, bijak, hahaha. Gunain duit lu dengan bijak. Ngerti bijak kan yah? Kenapa gue kurang sreg sama kata bijak, soalnya gimanaaaa gitu. Bijak itu adalah kata yang mengandung banyak unsur didalamnya. Bijak itu harus gini, bijak itu harus gitu, dll. Jadi yaa, hehe, oke kita balik lagi deh ke duit. So, gunain duit kita dengan bijak.

 

Sekarang klimaksnya. Lu punya tenaga dan duit, ketika elu keluarin buat kebaikan, elu sadar kan bisa jadi tenaga apalagi duit yang elu keluarin buat kebaikan, itu ga dibales langsung. Buat yang beragama ato yang percaya karma pasti ngerti. Ada satu kata yang gue juga kurang sreg, hahaha, yaitu ikhlas. Nahh lohh, susah yee. Coba kita obrolin kata yang satu ini. Elu ngeluarin duit 500rb buat kebaikan orang lain, dan yaa elu ngga tau dalam bentuk apa balesan akan lu terima. Apa dalam bentuk duit lagi kah?? Ataaaauu??? No one knows. Oleh karena itu, yang coba gue simpulin kali ini adalah kesiapan. Udah siap ngasih belum? Udah siap nerima dalam bentuk yang beda belum? Kita coba buat akui, kita ga selalu siap, kalopun siap, siap kita ngga se-siap kata siap itu sendiri. Ngasi itu, even buat kebaikan, perlu keberanian disana. Berani ga kita. Gituu.

 

Kesimpulannya, kita harus berani ngasi apa yang kita punya buat yang baik dan tetap percaya kalo semua yang kita kasi bakal dibalikin lagi walopun dengan bentuk yang beda. Dan percaya, adalah satu-satunya hal yang bikin kita untuk tetap berani.

 

So get ready and enjoy..🙂

Posted in Uncategorized | Leave a comment