ENTJ

Kemaren-kemaren tuh gue ikut tes personality gitu di internet, namanya http://www.41q.com. Jadi itu tesnya ada 41 pertanyaan dan cuman ada 2 pilihan, jadi kalo ga A ya B gitu milihnya. Nahh ya udah gue kerjain tuh 41 pertanyaan terus hasilnya keluar tuh, loading loading, dan gue dinyatakan seorang ENTJ.

Apa itu ENTJ? Itu singkatan dari extrovert, intuitive, thinking, judging. Si ENTJ itu punya nickname yang disebut “the chief” ato disebut juga “dynamic thinking”. Yoii banget yaa!! Gue berbakat jadi koki!! Uppss. :-D apapun itu deh. Jadi gue ceritain deskripsinya aja deh. Intinya menurut tes itu gue punya naluri memimpin gitu. Tuh kan yoii lagi. Pokonya gue nih kalo ditempatin di dunia perkariran (buka perparkiran, okey gue garing) itu gue cocok buat nempatin posisi yang di atas kaya manajer eksekutif ato bahkan CEO. Yoii lagi?? Lebaayyy!! Yaa itu yang gue pikirin pas gue ngebaca deskripsi kepribadian jenis gue. Pokonya kereeeennn banget, ga kaya gue yang sekarang suka wasting gitu.

Nahh bukan cuma gue sendiri kan yang ngambil tes itu, temen-temen gue juga nyobain dan keluar beberapa hasil yang berbeda. Keluar hasilnya, dan ternyata komentar gue itu saman kaya temen-temen gue yang lain. Ini lebaaayyy!! Yaa pokonya nih hasilnya ga gue banget lahh. Setelah beberapa saat gue baca-baca hasil punya temen gue dan gue mikir, inii mungkin ngga menggambarkan diri gue sekarang tapi ini menggambarkan kapasitas diri gue. Ngerti ga? Kalo ga ngerti baca ulang, hehehe.

Ketika gue mikir gitu, ternyata potensi semua orang itu emang keren bin lebay banget. Setiap orang di dunia ini, ato bahasa madura-nya every single person in this world gitu, punya kapasitas yang besar banget. Kalo dimaksimalin bener-bener tu yang namanya potensi, di dunia ini bakal menunjukkan kebaikan yang sangat besar (dan sebenernya kejahatan yang sangat besar juga, tapi kita optimis sajalah). Sambil nulis ini gue semakin sadar kalo gue sebenernya bisa jauh lebih keren dari gue yang sekarang.

Sekarang, apa yang sebaiknya gue lakuin yaa? Menurut gue sih, ini idealnya yaa. Gue butuh waktu sendiri buat kembali merencakan hidup gue kedepannya, ini udah nyata banget nihh potensi gue (menurut internet). Gue harus push my limit, menembus batas diri gue, keluar dari zona nyaman gue, dkk.

Btw kalo ngomong zona nyaman, kan banyak orang bilang kalo kita sebaiknya harus keluar dari zona nyaman kita. Gue setuju sih sama maksudnya, tapi gue ga setuju dengan bahasanya. Gue setuju maksudnya karena emang itu mendorong kita buat terus bergerak, berkarya, ngga stagnan ato bahkan males-malesan. Tapi gue ga setujunya, ini fisiologis manusia, hukum alam, hukum rimba kalo manusia terusik dengan zona nyamannya, somehow dia bakal mencari zona nyaman lainnya. Jadi default kondisi manusia yaa berada di zona nyaman, dan itu ga terbantahkan menurut gue. Kalo gue keluar dari zona nyaman, gue bakal mencari zona nyaman gue kembali. Pas gue ada di zona nyaman (lagi), gue harus keluar lagi, terus ke zona nyaman lagi dan gitu seterusnya. Cape ga sih? Capeee, gue sih cape. Jadi yang jadi esensi utama, kita ga bisa dan ga boleh males-malesan. Bener ga? Itu dia yang harus ditanemin. Yokk kita hidup penuh semangat penuh karya.

Menurut gue, potensi manusia itu ga ada batesnya. Ketika bilang itu lebay, semakin kita ngasi sugesti “impossibru” buat diri kita sendiri, kita matok diri kita ga bisa mencapai titik tertinggi dari diri kita sendiri.

Let’s make a move and enjoy.. :)

 

 

 

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s